Si Kecil jadi Tukang Insinyur

Katanya, semua orang punya cobaan wisuda nya masing-masing. Ah, gue sih enggak percaya sama yang kaya gitu. Sampai akhirnya, dua hari lalu, Jumat 5 April 2013, gue pun merasakan bahwa cobaan wisuda itu ternyata memang ada.

Dari mulai masuk angin dan muntah-muntah menjelang wisuda. Ga bisa ngambil undangan wisuda karena masih di Jakarta sampai akhirnya dibikinin surat kuasa palsu sama Afne. Tiba di Bandung pas-pasan dan telat dateng Wisnite. Lalu di Hari H, si mba makeup salon dateng telat dan ngedandanin dengan buru-buru plus super ngasal yang berhasil bikin gue jadi bete banget. Sampai di Sabuga kehujanan sedikit. Rasanya hari itu gue ga pengen diwisuda aja. Kesel dengan apa yang terjadi pagi itu menjelang hari yang udah gue nanti sekian lama. Tapi ternyata semuanya berubah ketikaaa sidang terbuka dimulai.

Ya, akhirnya gue diwisuda. Melafalkan janji wisudawan ITB, yang bahkan sekarang gue udah ga inget isinya apa 😀 Bisa salaman sama rektor, dekan, dan kaprodi. Dikasih puisi yang bikin terharu banget dari Papa karena akhirnya bungsu Papa lulus juga. Lalu ternyata pas selesai sidang terbuka, temen-temen dateng dan ngasih hadiah begitu banyaknya. Arak-arakan pun rame, massa himpunan yang dateng banyak banget. Gue udah lupa jadinya sama makeup wisuda yang ga seperfect yang gue inginkan, kalau jilbab gue pun udah berantakan. Bahagia banget ngeliat wajah-wajah familiar dan ucapan dan pelukan dan senyuman dan hadiah dari semua orang hari itu.

Oh begini rasanya diwisuda… Cuma bisa senyum dan bersyukur because finally it happened to me. April 6th was totally mine!20130406222916746-1Terima kasih banyak semuanya~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *