Jakarta Memang Keras

Sudah memasuki bulan pertama, jadi orang kantoran. Pergi pagi, pulang malam. Kerjaan gue sejauh ini sangat fun. It’s like I’m living my childhood dream, working in a skyscraper building–yang lantainya tinggi dan lift nya banyak, bisa liat macetnya Jakarta dari kaca gedung, kalo masuk kantor pake gesekin kartu dulu macem di film-film, meeting dan ketemu banyak orang penting. Terus tiap hari ngeliatin orang-orang bawa kopi merk S itu di tangannya sambil antri naik lift, persis kayak di film–khayalan gue bagian ini ga relevan banget sama dunia kerja. Dan ada satu hal yang super unbearable buat gue… taking the public transportation in Jakarta. Bukan gue ga pernah naik angkutan umum for my entire life di Jakarta. Dulu jaman sekolah, gue naik jemputan sekolah pulang dan pergi. Pas udah gedean dikit, pas smp, karena mulai ikut les ini itu, gue dianter jemput sama supir. Pas sma, rumah deket sama sekolah, dan ada si doi yang setia mengantar gue pulang ke rumah kalo lagi ga dijemput. Jadi, gue emang jarang banget naik angkutan umum jarak jauh dari rumah ke suatu tempat di Jakarta ini. Sekarang, situasinya ya udah beda, dan gue terpaksa harus bisa naik angkutan umum.

Setiap pagi gue berangkat jam 7 dari rumah, ikut Papa sampe halte busway terdekat, ke Cawang UKI. Dari situ naik busway arah Grogol-Pluit, numpang transit di Semanggi, transit yang panjang tiada akhiiir sampe ke Benhil. Dari Benhil naik busway lagi sampe Polda. Habis itu tinggal nyebrang dan jalan ke kantor. Perjuangan pagi ini akan berakhir sekitar jam setengah 9an. Gue kuat-kuat aja ga dapet duduk dan mesti berdiri di busway dari awal sampe akhir, tapi yang gue ga kuat itu kudu ngantri dan ngelawan dorong-dorongan sama mbak-mbak dan ibu-ibu yang tenaganya udah macem Hulk. Badan gue terlalu kecil buat ikut desak-desakan di antara puluhan orang itu. Kadang gue lebih milih antri di antrian cowok, tapi crucial problem kalo ngantri di antrian cowok, baunya itu kurang sedap dan bikin pusing. Yowis, gue menyerah dan lebih baik didorong-dorong ibu-ibu aja deh. Ya, nevermind, yang penting gue selamat dan tidak terlambat sampai di kantor.

Lalu, perjuangan gue pulang ke rumah pun ga kalah luar biasanya sama perjuangan berangkat. Waktu awal-awal kerja, ceritanya gue pengen mandiri, pulang naik busway lagi. Gue pun naik busway dari halte Polda, lalu transit lagi ke Benhil dan jalan sampe halte Semanggi. Di Semanggi ini, gue mesti naik busway ke arah PGC. Oh my, begitu gue liat antrian yang luar biasa padatnya, lebih padat dibandingin antrian setiap pagi, nyali gue pun langsung ciut. Ngeliat ke busway yang dateng pun, di dalemnya udah penuh sesak. Lalu akhirnya gue keluar halte busway dan melipir di pinggir halte buat naik taksi aja pulang ke rumah. Ah, tapi ga segampang itu juga dapetin taksi di rush hour ketika orang-orang pulang kerja. Bisa 15-30 menit nunggu taksinya–itu kalo lagi hoki. Kadang, kalau gue pulang agak malem, gue udah ga punya cukup tenaga buat naik busway dan jalan di transit Benhil-Semanggi, alhasil gue lebih milih ngantri taksi aja di depan kantor. Tapi sungguh luar biasa, panjang antrian di BEJ ini ga ada habisnya dan taksi yang dateng lama banget. Bisa sampe satu jam sendiri gue mesti ngantri sampe dapet taksi. Hari berikutnya, gue mencoba peruntungan dengan jalan sedikit aja sampe halte Polda, siapa tau ada taksi yang lewat jadi gue selamat dari antrian taksi BEJ. Ternyata waktu yang gue habiskan juga ga jauh beda, hampir satu jam baru dapet taksi. Luar biasa perjuangan di Jakarta ini. Semua ada enak dan enggaknya. Daripada gue bawa mobil dan nyetir sendiri dan bayar parkiran mahal dan ditambah lagi sekarang bensin mahal dan stress di jalan kena macet, pola berangkat dan pulang kayak gini emang jauh lebih enak. Mungkin ya harus banyak-banyak istighfar aja di jalan biar ga stress.

Dear, bapak-bapak pemangku jabatan akan public transportation di Jakarta, kapan sih, angkutan umum di Jakarta bisa jadi lebih manusiawi? Gue sangat menantikannya…