Alhamdulillah, Ramadhan nya udah selesai. Kemarin waktu awal mulai puasa, gue setakut itu bakalan ga kuat puasa 19 jam dan ternyata setelah dijalanin… ya emang ga kuat sih, awal-awal lemes, perut kerucukan mulu, dan otak mulai bego begitu menjelang sore. Alhamdulillahnya ya tetep berhasil puasanya. Dan ternyata juga, ya puasa disini ga seberat kayak di Indo karena disini cuacanya sejuk dan adem jadi ga bikin haus—kecuali beberapa hari terakhir Ramadhan kemarin sih, suhunya sampai 30-an derajat bahkan jalan ke City Center aja keringat pun bercucuran.

Ini pertama kalinya Idul Fitri jauh dari rumah, kalau Idul Adha udah pernah soalnya—waktu Mama Papa menunaikan kewajiban rukun Islam mereka poin terakhir, dan gue beserta kakak-kakak gue sepakat untuk bail out dan ga lebaran di rumah. Lalu, jadilah kita lebaran di Bandung layaknya anak ayam kehilangan induk karena ngga ada Mama Papa.

Pertama kali juga setelah bertahun-tahun, akhirnya ga seragaman baju lebaran lagi sama keluarga besar—penting! Karena biasanya gue lah yang selalu paling ribut bahkan dari sebelum bulan puasa dimulai, buat milih warna seragam lebaran tiap tahunnya.

Pertama kali juga, tahun ini lebaran keluarga besar agak dialihkan ke rumah kami di Jatiwaringin karena kondisi Mama yang unfit dan belum dibolehin sama dokter buat dibawa kemana-mana… Kangen juga ternyata, dirusuhin Mama pagi-pagi karena gue suka lelet siap-siapnya dan bikin orang serumah kesiangan atau mepet banget berangkat solat Eid nya. Terus di mobil, Mama pasti udah siapin bekel buat sarapan gue di jalan—karena tentu saja si bungsu ini ga sempet sarapan dulu di rumah soalnya begitu gue siap, semua orang udah duduk manis di mobil sambil manyun nungguin gue haha. Ma, ayo cepet sembuh ya Ma so we can make brand new memories :’)

And for the first time ever, gue ngerasain solat Eid multicultural dan suara imamnya bukanlah suara familiar Papa, atau khutbah nya bukanlah doa-doa yang biasa Papa tulis dengan sajak berirama yang bikin menitikkan air mata. Disini khutbah nya dua bahasa, Arabic sama English—yang bahasa Arab so pasti ane ga paham gan, dan yang English berhubung listening gue agak-agak busuk plus bagian perempuan keberisikan sama tangisan dan jeritan bayi-bayi, jadi yha kurang paham juga doi ngomong apaan.

Walaupun tahun ini Ramadhan dan lebarannya tanpa makanan favorit sepanjang masa (es buah, rendang, sop iga, cumi sambel ijo, ataupun soto padangnya nenek, oh dan tak lupa sagu keju, semprit dan kolang-kaling), 2017 so far jadi tahun yang bikin gue selalu terkesima sama segala first time moments nya.

Dan pembelajaran dari pengalaman kali ini, no no I won’t trade my family for anything in this world, no. Apapun itu, pokoknya family comes first. Terima kasih Tuhan, karena udah dipertemukan sama orang-orang baik disini yang bisa mengobati rindu rumah. Teruntuk para om dan tante yang udah sukarela masakin ketupat, opor ayam beserta teman-temannya yang bikin lebaran kali ini jadi ga sepi-sepi amat…

My lord, please forgive me for I am a sinner. Terima kasih ya Allah for your infinity blessings 🙂

Terima kasih sudah pada berbaik hati ngumpul di kasur Mama cuma supaya berhasil dapet foto keluarga lengkap yang ternyata hasilnya blurrr ini

Eid mubarak!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *